Membahas Tentang Dunia Otomotif

Kisah emak-emak uring-uringan gara-gara motor sering mogok

Kisah emak-emak uring-uringan gara-gara motor sering mogok – Panas menyengat tidak membuat Otomotif urung untuk dandanin si green tukijo. Yahhh Otomotif sih nggak demen aneh-aneh cak, main karbon stiker wae cukup.

Baca juga : Yamaha rilis New Tenere 700 Rally Edition 2021

Otomotif tipikel biker yang masih demen main standaran walaupun jika melihat motor modifan keren juga seneng. Nah…saat si abang stiker ngerjain green Tukijo Ninin itulah tiba-tiba datang emak-emak nunggang Honda Beat karbu. Sambil teriak kencang doi bertanya….” bang mau nutup stiker semua body motor saya ini berapa ? ” selorohnya. Siabang melirik sebentar sambil berujar…” 60 ribu aja bu….” jawannya membuat Otomotif terperangah. Lhaaa iki seluruh body cuma 60 ribu, kenapa Otomotif cuma sekuprit casing samping juga 60 ribu yak….wasyemm tenan !

Yahhh Otomotif nggak bisa protes karena harga tentu saja dipatok oleh si penjual. Mungkin karena dipandang biker penunggang Ninja sehingga harga dibedakan. Sah-sah aja sih…. namanya saja beda segmen. Sebuah kasus yang lazim. Seperti servis motor saja. Walaupun tindakan sama mengingat semua motor saat ini sudah injeksi tapi harga yang dipatok juga pasti bakal berbeda antara motor entry-level melawan motor premium. Otomotif cuma bisa nelan ludah getir, asyem tenan….kena gebuk ki. ” Masukin saja Bu motornya….” seru siabang stiker direspon si emak dengan senyuman. Emak-emak yang menurut perkiraan Otomotif sudah berusia sekitar 55 tahun ini terlihat energik….

Badan kurus namun agresif serta terlihat ceria. Omongannya juga ceplas-ceplos serta tidak pandang bulu. Terbukti ketika duduk jejer disamping Otomotif, si ibu langsung nyeplos. ” Gileeee… motor keren bener bang, pasti mahal ya harganya. Belinya berapa Bang? ” pungkas siemak. Otomotif hanya bisa nyengir. Entah kenapa Otomotif seperti tercekat tidak bisa menjawab sebab pertanyaan si emak ini antara serius atau tidak…. masih meragukan. “Berapaan motor kayak gini bang harganya? ” tanya doi lagi. Wahh…. berarti benar-benar Serius cak pertanyaannya..

Enam puluh jutaan bu…” jawab Otomotif tersenyum. Si emak seperti terkejut. ” Busyetttttt……buat beli motor saya dapat 10 bang, mahal bener yak…” serunya membuat Otomotif menahan tawa. Asli cak… Otomotif rada bingung karena aksen emak ini mirip orang Betawi…. tapi juga ada rasa Sundanya. Hanya saja ceplas-ceplosnya mirip orang Medan yang apa adanya. Namun justru lucu dan menghibur di tengah cuaca yang begitu terik. Sibuk membandingkan harga Ninja dengan Honda Beat tunggangannya yang nyuwun sewu….sudah lawas. Honda Beat karburator yang tentunya cukup berumur. Juga terlihat dari catnya yang sudah mulai kusam….

Kenapa Bu kok di stikerin? Bukannya Bagusan cat aslinya? ” tanya Otomotif berusaha memecah suasana. Disinilah si emak bicara panjang lebar. ” Biar awet bang, ini motor sebenarnya mau ibu jual. Tapi belum cocok harganya. Ini motor kesayangan ibu nggak pernah rewel…. tapi motor ini yang gampang dijual dan penawarnya juga tinggi. Di rumah ada noh motor punya si bocah rewel mulu. Dari baru sampai sekarang ngeselin dan nyusahin. Udah Ibu bilang kalau beli motor jangan yang merk aneh-aneh tetep kagak percaya karena pengen gaya…..” cetusnya. Otomotif tertegun. Si emak curhat cak judule. Doi melanjutkan….

” Dirumah ada **** milik sibocah. Dulu ngotot banget minta dibeliiin itu ngikutin tren. Model mah lumayan bagus tapi rewel. Udah gitu di jualnya juga anjlok. Masa motor jauh lebih muda dari Beat ibu cuma ditawar 4 juta. Alasannya warnanya pink jadi nggak banyak yang suka dan susah pasarannya. Udah rewel nggak ada harganya…” gerutu si emak. Wahhh…ngono to. Btw produk sengaja Otomotif sensor tiwas jadi bahan gebuk-gebukan fansboy nanti. Tapi asli cak… Otomotif benar-benar penasaran, apa maksud rewel disini? “ Maksud ibu rewel gimana. Emang ada yang rusak? Udah dibawa bengkel resmi belum?…” tanya Otomotif penasaran. “ Motor sering mogok sendiri kalau dipakai. Kalau pas waras….nggak ada apa-apa. Tapi tiba-tiba mogok aja di tengah jalan. Di starter nggak bisa. Udah saya bawa ke bengkel resmi berkali-kali malah kita yang disalahin…

” Kita dianggap menggunakan bensin premium padahal dari pertama saya tidak pernah isi Premium. Nggak sembuh tuh sampai sekarang. Ya udah jadi bingung….dijual enggak ada harganya dipakai sering mogok sendiri. Ibu sampai pusing. Makanya Ibu ogah Pakai motornya biarin aja si bocah yang pakai, mendingan pakai motor ini biarpun tua nggak pernah rewel. Dari baru nggak pernah nyusahin. Ngejual juga gampang. Ini aja banyak yang nanyain dan nawar. Sayang belum cocok harganya..” serunya. ” Emang dijual berapa bu motor Beatnya…” tanya abang stiker nyahut tiba-tiba. Doi ternyata dengerin secara seksama perbincangan Otomotif dengan emak-emak….

” Ditawar 7 juta, Ibu nggak mau karena pengennya 8,5 juta mentok….” tukasnya membuat Otomotif dlongop. Asyemmm….nyuwun sewu kondisi motormya termasuk enggak mulus dan bulukan dilalah masih ditawar 7 juta dan belum dikasih. Waladalahhh, Asli cak… Otomotif baru tahu Honda Beat karbu ternyata memiliki pasaran yang cukup tinggi. Hebatnya si emak ini terkesan puas banget menggunakan motor entry level Honda yang dikatakan jarang rewel walaupun tua. Sebuah contoh yang begitu kontras dengan caci maki di dunia maya yang begitu getol dan luar biasa masif terhadap skutik Honda. ” Kalau 7 juta saya juga mau…” celetuk abang stiker tertawa disambut siemak dengan tawa lepas. “ Yahhh sama aja dong kalau 7 juta...” tukasnya terkekeh…..

Last….itulah sekelumit pengalaman Otomotif yang akhirnya menjadi artikel panjang ini. Kisah emak-emak uring-uringan gara-gara motor mogok sendiri ! Pesan moralnya adalah….wajib hukumnya bagi para pabrikan untuk senantiasa menjaga kualitas serta pelayanan dan jangan pernah menyalahkan konsumen ketika terjadi masalah pada produknya. Otomotif yakin si emak-emak diatas tidak akan sudi kembali meminang motor yang memberinya trauma. Bisa jadi emang apes cak. Yup….motor memang tidak ada yang sempurna sebab masing-masing pabrikan memiliki kelebihan dan kekurangan. Dan mungkin itulah yang membuat Honda semakin lama semakin menancapkan kukunya menjadi penguasa pasar roda dua tanah air. Pengalaman konsumen langsung yang memberikan pujian ketika mesin Honda cenderung nggak rewel ketika usianya makin tua. Entahlah……

Next Post

Previous Post

© 2020 OTOMOTIF

Theme by Anders Norén